Equityworld Futures Surabaya : Presiden AS Donald Trump Incar Kekayaan Mineral Afghanistan

Equityworld Futures Surabaya – Presiden A.S. Donald Trump mengincar kekayaan mineral Afghanistan untuk membantu upaya perang 16 tahun dan upaya rekonstruksi yang telah menghabiskan biaya $ 117 miliar. Investor yang telah mempelajari negara tersebut, salah satu yang paling berbahaya di dunia, mengatakan bahwa itu adalah mimpi pipa.

Sejak sebuah studi Geologi Survei Amerika Serikat satu dekade yang lalu mengidentifikasi deposito kemudian diperkirakan memiliki nilai potensial sebesar $ 1 triliun, pejabat Afghanistan dan luar negeri telah mengungguli cadangan tersebut sebagai kemungkinan kunci untuk kemerdekaan ekonomi untuk Afghanistan.

Selain deposit emas, perak dan platinum, Afghanistan memiliki jumlah bijih besi, uranium, seng, tantalum, bauksit, batu bara, gas alam dan tembaga signifikan yang signifikan, sejumlah besar tambang tembaga baru yang kaya secara global.

Afghanistan, beberapa laporan mengatakan, bahkan berpotensi menjadi “Arab Saudi lithium”, berkat deposit bahan baku yang digunakan di baterai telepon dan baterai mobil listrik.

Tapi kurangnya logistik dasar – jalan beraspal dan rel yang dibutuhkan untuk mengekspor konsentrat tembaga atau bijih besi – korupsi yang meluas, birokrasi yang berantakan dan pemberontakan yang berkembang yang telah meninggalkan sebagian besar negara di luar pemerintahan pemerintah Kabul telah menghambat usaha untuk Membangun sektor pertambangan yang sah

Sebagian besar data dasar berasal dari pendudukan Soviet di tahun 1980an. Dan biaya untuk meminta ahli geologi dan insinyur asing mengunjungi lokasi terpencil untuk melakukan survei baru sangat dilarang bila tidak ada yang diproduksi untuk membayarnya.

“Tidak ada buah yang menggantung rendah yang bisa memicu pertumbuhan yang cepat dan mendorong pembangunan mandiri,” kata dokumen Kerangka Perdamaian Nasional dan Kerangka Pembangunan pemerintah, yang dipresentasikan pada konferensi donor tahun lalu di Brussels.

baca  

Proyek-proyek besar seperti tambang tembaga Mes Aynak, yang dikembangkan oleh sebuah konsorsium China, tetap macet.

“Ada nol pertambangan aktif dan sangat sedikit eksplorasi, jika ada,” kata Leigh Fogelman, direktur di bank dagang Hannam & Partners di London. Pendiri bank tersebut, mantan pembuat Morgan Morgan Morgan, Ian Hannam, telah menjadi investor lama di Afghanistan melalui Perusahaan Emas dan Mineral Afghanistan (AGMC).

sumber investing.com
news edited by Equityworld Futures Surabaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s