Equity World Surabaya : Kekhawatiran perdagangan membanting saham dan komoditas

Equity World SurabayaPasar saham global jatuh dengan imbal hasil obligasi AS dan komoditas pertanian pada hari Selasa, sementara dolar naik dan investor berbondong-bondong ke tempat aman dalam menghadapi konflik perdagangan AS-Cina yang meningkat dengan cepat.

Kedelai adalah salah satu yang paling terpukul setelah Presiden AS Donald Trump mengancam untuk mengenakan tarif 10 persen pada barang-barang Cina senilai $ 200 miliar lainnya, sebuah ancaman yang digambarkan kementerian perdagangan Cina sebagai “pemerasan”, bersumpah untuk membalas.

Obligasi pemerintah dan yen Jepang rally karena para investor mencari perlindungan. Minyak berjangka mundur, dengan minyak mentah AS melihat penurunan terdalam.

Tiga indeks utama Wall Street lebih rendah, meskipun penurunan S & P 500 kurang dari 1 persen jauh lebih terukur dibandingkan dengan pasar luar negeri. Di Cina, Shanghai Composite Index (SSEC) merosot hampir 5 persen pada satu titik.

Preferensi untuk sektor AS yang lebih terpapar di dalam negeri seperti utilitas dan telekomunikasi menunjukkan investor mencoba untuk mengisolasi diri dari perang dagang, menurut Jack Ablin, kepala investasi di Cresset Wealth di Chicago.

“Investor mengakui bahwa Cina menjual kami sekitar empat kali jumlah produk yang kami jual sehingga setiap pengurangan dalam perdagangan akan merugikan mereka lebih banyak lagi,” kata Ablin. “Jika mereka benar-benar prihatin, kami berputar-putar di belakang saluran yang mereka jual (defensif) termasuk sektor kebutuhan pokok. Saya tidak berpikir (ekuitas) investor percaya ini adalah akhir dunia.”

Baca:

Dow Jones Industrial Average (DJI) turun 346,91 poin, atau 1,39 persen, menjadi 24.640,56, S & P 500 (SPX) kehilangan 20,39 poin, atau 0,74 persen, menjadi 2.753,36 dan Nasdaq Composite (IXIC) turun 65,09 poin, atau 0,84 persen, menjadi 7,681.94.

Tetapi para investor dalam komoditas pertanian AS tampaknya jauh lebih khawatir. Ablin mengatakan Trump mungkin bersedia menderita rasa sakit jangka pendek dalam komoditas dalam sebuah spat yang “kurang tentang kedelai dan lebih banyak tentang kekayaan intelektual.”

Kedelai Chicago Board of Trade <0 # S:> turun sebanyak 6 persen, sementara gandum merosot <0 # W:> lebih dari 4 persen. Jagung <0 # C:>, kapas <0 # CT:> dan etanol <0 # ZE:> futures kedudukan terendah kontrak-kedudukan.

Di antara ternak, Chicago Mercantile Exchange bersandar kontak babi <1LHN8> untuk pengiriman Juli menumpahkan lebih dari 2 persen dari nilai mereka.

“Ketika Anda bertengkar dengan pembeli pertanian terbesar Anda, dan pembeli kedelai terbesar di dunia (Cina), bahkan jika (itu) membeli 20 persen lebih sedikit, itu adalah masalah besar,” kata Dan Basse, presiden Chicago- berdasarkan konsultasi AgResource Co.

Di perbendaharaan AS, imbal hasil 10-tahun dan 30-tahun AS jatuh ke posisi terendah tiga minggu pada berita, sementara mereka yang pada catatan dua tahun turun ke palung dua minggu.

Catatan 10-tahun patokan (US10YT = RR) terakhir naik 13/32 dalam harga untuk menghasilkan 2,8803 persen, dari 2,926 persen pada akhir Senin.

Obligasi 30-tahun (US30YT = RR) terakhir naik 27/32 dalam harga untuk menghasilkan 3,0126 persen, dari 3,055 persen pada Senin malam.

Dalam mata uang dolar, yen dan franc Swiss naik karena investor menyukai mata uang yang dianggap kurang berisiko.

Indeks dolar (DXY) naik 0,31 persen, dengan euro (EUR =) turun 0,46 persen menjadi $ 1,1569, meskipun euro memangkas beberapa kerugian karena pemimpin Prancis dan Jerman menyepakati anggaran zona euro.

Yen Jepang menguat 0,57 persen versus greenback di 109,92 per dolar. Franc Swiss naik 0,4 persen terhadap euro di 1,1520 franc (EURCHF =) dan sedikit lebih tinggi terhadap greenback di 0,9955 franc.

Indeks FTSEurofirst 300 pan-Eropa (FTEU3) turun 0,7 persen dan indeks saham MSCI di seluruh dunia (MIWD00000PUS) turun 0,95 persen. (UE)

Stok pasar yang sedang tumbuh turun 2 persen sementara indeks MSCI terluas dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS) ditutup 2,3 persen lebih rendah.

 

news edited by Equity World Surabaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s